26.1 C
Kuala Lumpur
Tuesday, October 19, 2021

Seni berbohong dalam kalangan pemimpin

Mesti Baca

Editor
Editor Edisi 9

Oleh AZIZI AHMAD

Saudara Pengarang.

Seperti bentuk penipuan lain, berbohong adalah fakta kehidupan.

Ahli psikologi Bella DePaulo dari University of California di Santa Barbara mendapati dalam kajian mengenai ‘menyesatkan seseorang dan berbohong’ bahawa manusia akan berbohong sebanyak 1.5 kali.

Oleh itu, adalah hakikat kehidupan bahawa dalam kehidupan kita sehari-hari, pemimpin juga berbohong.

Apabila orang yang dikasihi bertanya, “Bagaimana penampilan saya?” Atau “Ini resipi baru; adakah anda menyukainya?”

Kejujuran tidak akan menguntung atau memberi kelebihan kepada anda, atau orang lain dengan baik.

Tetapi pembohongan yang menghindarkan Armageddon menggambarkan kebenaran yang jarang diakui – Kerap kali pemimpin menipu di mana bukan pemimpin tidak menipu; pemimpin menipu kerana mereka adalah pemimpin.

Mereka berserabut (dan memutar belit dan menyesatkan) kerana mereka boleh.

Sehingga dan kecuali ada yang salah, serta tidak ada yang membantah kepalsuan yang membawa kepada kejayaan.

Lebih penting lagi, pemimpin berbohong kerana kepemimpinan kadang-kadang perlu menipu.

“Ini jelas dari catatan sejarah,” tulis saintis politik University of Chicago John J. Mearsheimer, “bahawa walaupun berbohong sering dikutuk sebagai perilaku memalukan, para pemimpin dari semua jenis berpendapat bahawa itu adalah alat yang berguna.”

Sudah tentu, pemimpin perlu memberi contoh kejujuran dan integriti bagi organisasi mereka.

Mereka tidak boleh berbohong dengan alasan mementingkan diri sendiri.
Tetapi sebahagian daripada seni kepemimpinan adalah mengetahui bila pembohongan harus dilakukan, dan dapat membezakan tipu muslihat itu – yang dibuat untuk alasan yang tidak mementingkan diri sendiri – dari jenis yang melayani diri sendiri.

Baca juga:   Surat terbuka ahli UMNO Terengganu untuk Annuar

Penipuan berstrategi, tentu saja, tidak memerlukan pembohongan keluar-masuk

Terdapat banyak cara yang lebih halus untuk menghalang maklumat tepat yang mereka ingin sampaikan.

Baca juga:   MB Kedah bayar kompaun RM1,500 langgar SOP

Juga, terdapat “putaran atau putar belit”, pernyataan yang menyusun fakta untuk memberi gambaran sebaik mungkin, dan putaran mega yang disebut oleh ahli falsafah Harry G. Frankfurt sebagai “omong kosong.”

Pemimpin akan berbohong, untuk mempertahankan apa yang disebut oleh tentera sebagai “kehormatan sosial”

Sekurang-kurangnya pembohong tahu kebenarannya, tetapi sifat yang menentukan ciri pemutar belit adalah bahawa pelaku sama sekali tidak memperhatikan kebenaran.

Sejarah kaya dengan pemimpin yang memutuskan bahawa memutar belit, menafikan atau menidakkan atau pembohongan secara terang, (apa sahaja yang diperlukan untuk membuat orang melakukan apa yang harus dilakukan) akan memberi kelebihan kepada kawasan pilihan mereka lebih baik daripada kebenaran.

Mearsheimer dalam bukunya, Why Leaders Lie, memberi alasan mengapa kereta perisai atau kereta kebal dipanggil tanks: semasa Perang Dunia I, para pemimpin Britain memberitahu orang ramai bahawa mereka sedang mencipta kenderaan sistem penghantaran air untuk pasukan di parit.

Mereka memilih untuk tidak berkata benar atau menipu agar rancangan sebenarnya tidak diketahui.

Sekiranya mereka mengatakan yang sebenarnya tentang senjata baru, sehingga membahayakan tentera mereka sendiri dan kepentingan negara, apakah yang akan berlaku?

Di bawah teori Perbezaan Peranan Moraliti, ahli falsafah Fritz Allhoff dari Universiti Michigan Barat berpendapat, sesetengah pekerjaan tertentu membenarkan beberapa tindakan, bahkan wajib, yang tidak akan ada dalam konteks lain.

Seorang peguam yang baik akan melemahkan saksi yang bermusuhan, walaupun saksi itu ikhlas dan jujur, kerana tugas peguam adalah memenangkan kes klien.

Baca juga:   MB Kedah bayar kompaun RM1,500 langgar SOP

Seorang askar yang baik sanggup membunuh orang, kerana tugasnya adalah membantu memenangkan perang.

Masalahnya, godaan untuk berbohong timbul tanpa merujuk kepada falsafah moral.

Sebenarnya, berbohong santai dan mementingkan diri sendiri, yang menjadikan kehidupan lebih mudah bagi individu tetapi tidak membantu organisasi, adalah lumrah dalam kebanyakan urusan.

Perbezaan yang paling jelas antara peranan pemimpin dan pengikut, tentu saja, pemimpin bertanggungjawab untuk kelangsungan organisasi.

Namun, kebanyakkannya, nasib seluruh organisasi tidak seiring, dan alasan untuk menipu adalah apa yang disebut oleh Plato sebagai “pembohongan terhormat.”

Pembohongan terhormat muncul dari situasi di mana kebenaran, walaupun tidak membawa maut, akan membawa kepada hasil yang lebih buruk daripada kepalsuan yang nyata.

Baca juga:   Ketepikan hal politik, perlu bersatu padu hadapi pandemik

Kadang-kadang, kepentingan yang terlibat dalam penipuan lebih kurang mengenai keperluan organisasi yang mendesak daripada menjaga ketenteraman, semangat dan fokus.

Pemimpin akan berbohong, untuk mempertahankan apa yang disebut oleh tentera sebagai “kehormatan sosial” – martabat dan jenama harga diri, organisasi dan ahli pasukan individu.

Memandangkan kepemimpinan kadang-kadang memerlukan hubungan yang tidak biasa dengan kewajiban untuk mengatakan yang sebenarnya, bagaimana anda harus memberitahu ketika keadaan anda memenuhi kriteria untuk kes khas?

Kadang kala, penipuan, percabulan atau memutar belit yang dicadangkan akan lulus semua ujian ini. Kadang kala, anda mungkin mencari alternatif.

Sebahagian dari seni kepemimpinan, adalah mengetahui perbezaan antara bila anda boleh menipu dan ketika anda benar-benar harus.

  • Penulis adalah pembaca Edisi 9. Artikel ini adalah pandangan peribadi penulis dan tidak mencerminkan pendirian Edisi 9.

Terkini

PRN Melaka: UMNO, BN kerjasama dengan pihak lain belum rasmi

PRESIDEN UMNO, Datuk Seri Ahmad Zahid Hamidi menegaskan keputusan muktamad UMNO dan Barisan Nasional (BN) untuk bekerjasama dengan mana-mana...

Lagi Artikel Berkaitan