25.9 C
Kuala Lumpur
Tuesday, May 18, 2021

Tulisan ahli akademik kurang minat dibaca, benarkah?

Must Read

Oleh AZIZI AHMAD

TAJUK Ahli akademik usah keberatan menulis di akhbar tempatan bertarikh 7 April 2021 memang ada benarnya.

Namun, atas dasar tiada insentif, kenaikan pangkat dan sikap mementingkan diri maka hasrat memperolehi sebanyak mungkin ilmu pengetahuan dari para akademik terhebat maka wawasan ke arah negara maju mungkin hanya impian.

Sungguhpun terlihat kita akan penulisan di media massa dimonopoli oleh ahli akademik, pengkarya bukan akademik pun mungkin ada yang berasa tersisih.

Ini ditambah dengan lambakan ‘berita politik’ yang melebihi siaran, baik dari media cetak dan media elektronik.

Terdapat banyak makalah ilmiah di luar sana.  Dianggarkan jumlahnya 1.8 juta artikel yang diterbitkan setiap tahun, dalam lebih 28,000 jurnal.

Tetapi siapa sebenarnya yang membaca makalah tersebut?

Menurut satu kajian yang lepas, separuh makalah akademik hanya dibaca oleh pengarang dan editor jurnal mereka serta penulis kajian itu sendiri.

Tetapi tidak semua ahli akademik bersetuju dengan kenyataan tersebut.

Terdapat perselisihan hangat mengenai pembaca akademik dan petikan; cukup banyak kajian mengenai kajian membaca yang berlangsung lebih dari tiga dekad.

Dalam satu kajian lepas, Aaron Gordon dari Pacific Standard mendapati dan menyatakan bahawa “sebanyak 50 peratus makalah tidak pernah dibaca oleh orang lain selain pengarang, penyelia, pengulas dan penyunting (editor) jurnal mereka.”

Beliau juga mendakwa bahawa 90 peratus makalah yang diterbitkan tidak pernah digunakan sebagai petikan (citation) . Sebilangan ahli akademik tidak terkejut dengan jumlah ini.

Beliau turut meningatkan agar  tidak terlalu fokus pada sifat hiper-spesifik topik penyelidikan ini, tetapi bagaimana rasanya sebagai seorang akademik untuk menghabiskan begitu banyak masa pada topik sejauh ini namun di pinggirkan oleh kepentingan manusia.

Namun berdasarkan struktur dasar akademik, adalah lebih baik untuk menerbitkan sesuatu daripada tiada apa-apa, walaupun sesuatu itu hanya dibaca oleh anda dan pengulas anda.

Tetapi tidak semua orang bersetuju bahawa angka ini adalah wajar. 

Dakwaan  bahawa separuh dari makalah kertas yang dihasilkan tidak pernah digunakan sebagai petikan  berasal dari makalah kertas dari tahun 1990. “

Statistik yang dikumpulkan oleh Institut Maklumat Ilmiah (Institute for Scientific Information) yang berpusat di Philadelphia menunjukkan bahawa 55 peratus makalah yang diterbitkan antara tahun 1981 dan 1985 dalam jurnal yang di indeks oleh institusi itu tidak mendapat kutipan  petikan sama sekali dalam 5 tahun setelah diterbitkan,” (David P. Hamilton menulis dalam Science).

Keadaan menjadi semakin teruk, ketika lebih banyak terbitan jurnal muncul dalam talian, artikel yang dirujuk cenderung lebih baru, jurnal dan artikel lebih sedikit dikutip, dan lebih banyak lagi kutipan tersebut untuk jurnal dan artikel yang lebih sedikit.

Tetapi beberapa penyelidik membantah kajian itu, dengan alasan bahawa menggunakan kaedah yang berbeza anda dapat memperoleh hasil yang sangat berbeza.

Penyelidikan mengenai fenomena ini juga menunjukkan bahawa para penyelidik cenderung menumpukan perhatian pada makalah yang lebih baru dan lebih banyak dikutip tidak berlaku pada tahap agregat dalam sains bioperubatan, sains semula jadi dan kejuruteraan, atau sains sosial.

Kumpulan penyelidik ini mendapati bahawa banyak makalah lama, misalnya, mengumpulkan pembaca dari masa ke masa.

Nampaknya ini adalah soalan yang mudah dijawab: yang perlu anda lakukan ialah mengira jumlah petikan yang terdapat di setiap kertas.

Tetapi lebih sukar daripada apa yang anda fikirkan. Terdapat keseluruhan makalah yang dikhaskan untuk mengetahui bagaimana melakukan ini dengan cekap dan tepat.

Maksud makalah yang tidak menemui pembaca adalah untuk menegaskan bahawa 50 peratus kajian belum dibaca.

Ini sebenarnya mengenai analisis kutipan dan cara internet membiarkan para akademik melihat dengan lebih tepat siapa yang membaca dan menggunakan dan membaca makalah mereka.

Sejak pertukaran abad ini, puluhan pangkalan data seperti Scopus, Google Scholar atau Academia Edu telah muncul, yang memungkinkan pola kutipan makalah akademik dipelajari dengan kecepatan dan kemudahan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Mudah-mudahan, seseorang dapat mengetahui cara menjawab soalan ini secara pasti, sehingga ahli akademik dapat mula berdebat mengenai perkara lain.

• Azizi Ahmad adalah pembaca Edisi 9. Tulisan ini adalah pandangan peribadi penulis dan tidak semestinya mencerminkan pendirian Edisi 9.

Latest News

Korea Utara tarik diri: Malaysia rayu FIFA adil buat ketetapan

CYBERJAYA - Malaysia menghantar surat rayuan rasmi kepada Persekutuan Bolasepak Antarabangsa (FIFA) berhubung penarikan diri Korea Utara daripada kelayakan...

More Articles Like This